#MODYARHOOD: SEBEL TAPI KANGEN

Bulan Februari kemarin Ivy tepat umur tiga tahun. Rasanya kok ya cepet banget dia gede, padahal kayaknya baru kapan hari berojol huhuhu. Kalau ditanyain, anak semakin gede itu seneng nggak sih? Atau malah sedih? Kalau saya sih dua-duanya. Seneng karena dia tumbuh sehat, tumbuh, dan berkembang dengan baik. Sedihnya karena pasti saya bakal kangen saat-saat dia masih bayi. Sekarang aja udah kangen, suka nonton video-video dia pas belom bisa jalan, pas masih jadi uget-uget. Hihi! Banyak sekali hal dan juga momen yang sekarang udah mulai saya kangenin. Trus jadi keinget juga awal-awal jadi ibu, tepatnya bulan pertama jadi ibu hidup saya penuh drama. Kalau begadang sih saya dan suami udah terbiasa begadang sejak dulu hingga sekarang, jadi nggak terasa berat dan menyiksa. Sebelum punya anak ekspektasi saya ketika sudah punya anak tuh bakal kayak gini:

Kenyataan:

Chaos-nya beneran minta ampun! Tapi yang paling bikin menyiksa buat saya dan yang paling sebellll adalah saat menyusui. Ya, drama menyusui mulai dari ASI nggak keluar setetes pun hingga hari ke enam, dilanjutkan dengan puting lecet berdarah-darah hingga Ivy umur empat bulan baru sembuh. Serius itu puting lecet sakitnya minta ampun lah saat dinenen, bahkan adik saya suka bawain tisu buat mengelap air mata saya saat kesakitan nenenin. Mana Ivy dulu bayinya gendut banget, dia lahir obesitas dengan berat badan 4.2 kg (nggak usah dibayangin ya buibuk gimana saya ngeden ngeluarin bayi segitu gedenya), alhasil intensitas saya menyusui lebih sering dan lebih lama. Huhuhu.

Beneran lho saya dulu kesel banget saat akan dan sedang nyusuin, kesel karena nahan sakit gara-gara puting lecet dua-duanya, ditambah lamanya dia nenen bikin saya nangis karena kesakitan dan sebel. Sampai kadang mikir, “Mudah-mudahan cepet gede, biar udahan nenennya.”

Kenyataannya apa? Sekarang dia udah umur tiga tahun lebih 2 bulan saya masih nggak rela menyapih. Biarin aja dia nenen sampai kapan juga saya sih relaaa. Biarin deh kata orang kalau udah ga ada nutrisinya, engga apa-apa juga dan saya udah kebal dikatain orang-orang sekitar. Mau nyapih saya nggak rela, kok saya merasa kasihan banget, tiap ada niatan menyapih saya suka lihat matanya saat dia nenen, kayaknya nikmat banget dan kasihan kalau musti dipisahin huhuhu. Ibaratnya sih sama aja kayak diputusin pas lagi sayang-sayangnya. Ya nggak, sih? *grabbing tissue*

Saya sendiri juga nggak bisa bayangin gimana nanti kalau udah nggak nenen. Pasti dia udah nggak mau lagi tidur sambil dipeluk. Pasti dia udah nggak mau lagi dipangku lama-lama sambil dipeluk seperti saat dia nenen sambil pangku. Sekarang aja udah kerasa kok. Intensitas dia nenen sehari udah nggak lebih dari lima kali aja. Kadang Cuma dua kali, saat mau tidur siang dan tidur malam. Tengah malam juga udah nggak mau nenen, maunya minum air putih aja tiap kebangun. Malah akhir-akhir ini suka main dan stay di rumah neneknya seharian dan dia nggak nyariin sama sekali, dong! Di situ saya merasa sangat sedih dan nggak begitu dibutuhkan lagi. Huaaaaa!!! *Grabbing tissue lebih banyak*

Selain kangen saat-saat menyusui dengan intensitas yang lama, saya juga dulu tuh sebel banget karena waktu me-time saya yang sangat terbatas. Bahkan awal-awal jadi ibu semua waktu saya terkuras cuma untuk ngurusin dan nenenin Ivy. Saya jadi nggak sempat berkarya dan berlama-lama di depan meja jahit bikin ini itu ini itu, nggak sempet nulis-nulis atau sebenrnya saya aja yang males, nggak bisa ke gig dan pulang tengah malam, nggak bisa ngeband, nggak bisa ikut suami tour ke luar kota, saya merasa hidup saya jadi sangat terkekang dan nggak bisa bebas bergerak *apasih*.

Nah sekarang Ivy udah tiga tahun, udah bisa ditinggal walaupun Cuma sebentar atau dititipin ke neneknya. Saya jadi punya lebih banyak waktu untuk bekerja, berkarya, main ke mana aja, bisa pulang malam, dan saat ini kehidupan saya hampir kembali seperti sebelum punya anak. Kenyataannya tiap dia minta ke neneknya dan nyuruh saya balik pulang saya kok ya terus kepikiran. Dikit-dikit whatsapp adik saya tanyain, “Ivy lagi ngapain? Udah makan belum? Udah mandi? Nangis nyariin nggak?” dan lain sebagainya. Saya kok merasa jiwa saya ada yang hilang saat jauh dari Ivy *apaansih*. Akhir-akhir ini juga dia suka diajakin bapaknya jalan-jalan berdua aja karena memang saya lagi ngebut kerjaan dan Ivy biar nggak bosen aja di rumah terus. Jadinya sama bapaknya suka diajakin ke taman kota deket rumah atau ke mertua saya. Saya kok ya malah lebih khawatir kalau dia keluar sama bapaknya hahaha. Gara-gara kebanyakan lihatin meme ginian nih:

Saya sih menyesal kenapa dulu saya pakai sebel segala. Kok nggak mau bersabar aja dan menikmati setiap momennya. Padahal udah sering diingetin ibu dan bapak saya kalau saya tuh harus sabar kayak mereka pas ngasuh saya dulu. Kalau mungkin suatu saat saya punya anak lagi *tapi btw saya kayaknya nggak mau nambah anak*, *insha Allah* saya akan menikmati momen demi momen yang terjadi. Mumpung belum nyesel-nyesel amat, yang bisa saya lakukan saat ini yaah bersabar aja, nikmatin momen yang ada, tiga hari ini dia juga tatrum terus-terusan karena sariawan, laper tapi nggak mau makan karena mulutnya sakit, ini salah itu salah, dikit-dikit nangis, memang di matamu mamah selalu salah, nak! Meski kadang pengen meledak dan garuk-garuk tanah, tapi saya buru-buru istighfar, takut kalau besok-besok nyesel dan kangen lagi. HIIKKKSSS!

 

*Images source: Google.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *