#marriagelife: curhat malam-malam. Malam-malam curhat.

Barusan inget, ternyata awal bulan kemarin anniversary pernikahan. Yah, ga terasa udah empat tahun aja menikah.

Kalau ditanya, “Enak ga sih menikah itu?”. Jawabannya ya pasti ada enak dan ada ga enaknya. Namanya juga hidup. Ya, kan?

Tapi so far rumah tangga saya asyik-asyik aja sih. Ga beda jauh sama zaman pacaran. Partner saya kooperatif dlm sgala hal termasuk urusan pekerjaan domestik. Kalau ditanya rahasia lainnya apa? Nge-jokes receh adalah koentji! πŸ˜‚ Yha, berbagi meme receh is lyfe! 😩

Trus kalau ditanyain lagi tujuan dulu menikah karena apa? Hmm apa yaa, dulu sih nikah karena pengen nikah aja, udh bosen terlalu lama pacaran πŸ˜‚ Tapi emang secara finance, umur, mental, dan fisik kami udah siap, sih. Jangan sampai ya masalah finance belum siap trus tau-tau nikah aja. Jangan!

Bukan seperti kebanyakan alasan anak muda zaman sekarang, “menghindari zina”. Absolutely not! Kalau mau menghindari zina ya jangan zina, bukan menghindari zina dengan pernikahan. Menikah bukan semata-mata urusan seks yang halal doang tapi banyak (banget) hal-hal lain yang jauh lebih penting untuk dipikirin matang-matang sebelum mutusin untuk nikah. Apalagi keinginan punya anak.

Akhir-akhir ini entahlah saya kok risih lihat sosmed anak-anak muda zaman sekarang yang isinya pengen nikaahhhh mulu. Udah gitu ditambah pengen punya anak yg katanya punya anak itu lucu. Lucu mbahmuuu! 😩

Trus kebanyakan yg ngomong itu masih anak SMP/SMA. Yaampunn saya dulu SMA masih asyik nge-band sama pacar, bikin zine, ke gigs, dan ngelakui hal2 menyenangkan lainnya. Boro-boro kepikiran untuk seks/nikah, apalagi punya anak. Ck ck ck.

Saya sih menyayangkan dede-dede yang masih SMP/SMA buang-buang tenaga dan waktu cuma buat mikirin nikah dan punya anak. Kalian masih punya banyak banget waktu buat melakukan hal-hal yang menyenangkan, sekolah setinggi2nya, meraih prestasi dan mimpi, belajar wirausaha, puasun jalan-jalan, dll.

Trus buat yang udah lama pacaran suka ngodein pasangan pakai meme-meme, status, atau cerita fiksi pernikahan yang suka di-share di fb maupun caption instagram, udahlah jangan diterusin, lebih baik berkarya/kerja, dapet duit, ditabung. Jauh lebih bermanfaat buat masa depan. Biarin aja itu kekasihmu ga usah dikodein. Kalau dia emang niat nikahin ya pasti nikahin kamu kok.

Saya tau kebanyakan mereka pasti cuma ngebayangin yg ena2 kinda: enak ya bisa terus2an sama pacar, enak ya bisa bobo-bobo sama pacar tanpa harus khawatir ke-gap. Deuh!

Udh saya bilang di atas, kalau menikah itu bukan cuma ngurusin masalah seks atau yg ena-ena doang. Belum ngerasain aja sih gmn keselnya tumpukan baju habis disetrika berantakan cuma gara-gara si partner ambil baju di tumpukan bawah langsung ditarik aja tanpa mengangkat terlebih dahulu baju-baju di tumpukan atasnya! 😭

Belum ngerasain juga sih gimana lagi enak tidur malam-malam kebangun gara-gara si anak nangis. Belum ngerasain sih gimana lagi enak jalan-jalan trus si anak tantrum di depan umum ga bisa dikendalikan. Belum ngerasain juga sih gimana caranya bisa survive tanpa harus minta-minta ke ortu. Belum lagi kalau berantem sama partner cuma gara-gara hal sepele tapi super ngeselin.

Hey, being married or parent is NOT as easy as you ever think!

Saya malah biasanya berantem karena hal2 receh sih. Berantakin baju, lantai habis dipel diinjek-injek, naruh barang ga pada tempatnya, naruh baju kotor di atas mesin cuci & ga mau masukin langsung ke dalam mesin cuci. Itu hal sepele tapi kalau dilakuin terus menerus jadi ngeselin banget! 😩

Intinya sih sebelum nikah mending dipikirin dulu matang-matang. Untuk punya anak pun juga harus dipikir matang-matang. Bukan cuma untuk lucu-lucuan aja. Kalau cuma mau buat lucu-lucuan gih sana beli baby alive aja mumpung lagi diskon di Kids Station πŸ™„

Trus kalau orang2 sekitar kalian udah menikah tapi belum punya anak atau memang ga kepengen punya anak, tolong jangan terus2an ditanyain, “Udah isi?”, “Kok kamu belum hamil?”. Aduh plis, ada temen saya bercerai cuma gara-gara mereka ga tahan ditanyain pertanyaan sampah kayak gitu terus menerus.

Yup, society sucks.

Sy juga lagi ngalamin fase di mana orang2 sekitar sering banget nanyain, “Ga pengen nambah anak?”, “Kapan nih Ivy punya adik?”, “Umur segini udah waktunya punya adik lho!”.

Kalau ditanya seperti itu biasanya saya jawab dengan muka datar dan tegas, “EnggakπŸ™„πŸ˜‘”. Tanpa senyuman sama sekali. Biar yg tanya tau dan merasa kalau kita kzl dan ga nyaman ditanyain kayak gitu. Jujur aja saya ga suka ditanyain masalah pribadi kayak gitu. Totally not your business!

Apakah mereka tau kalau sampai skrg saya kadang masih baby blues dan struggling dengan post-partum depression yg sewaktu-waktu bisa kumat? Apakah mereka tau kalau saya masih trauma dengan persalinan & keguguran? Enggak. Enggak sama sekali.

Makanya kan pertanyaan2 seperti itu malah triggering. Maksudnya gini, kalian ga pernah tau gimana perjuangan seseorang, gimana penderitaan seseorang. Jadi plis jangan tanya yg aneh-aneh atau malah menambah depresi seseorang semakin menjadi-jadi.

Sekarang gini ya, menikah/ga menikah, punya anak/ga punya anak, nambah anak/ga, itu semua bukan urusan kalian sih. Jadi tolong mulai sekarang dibiasain kalau basa basi sama orang cari pertanyaan yang agak bermutu/ paling ga mikir dulu gimana biar ga menyakiti hati orang lain.

Apalagi kemarin habis lebaran. Siapa yang masih nanyain saudara-saudaranya seperti itu?😭 Kalau udah terlanjur nanyain tolong jangan diulang lagi, ya! Nanya yang seru-seru aja, atau nge-jokes receh malah bikin hati kita jadi happy! πŸ˜‚

Happy weekend!

 

PS: maaf kalau banyak saltik dan sebagian disingkat, soalnya ngetiknya pakai HP. Hihihi!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *