FOOD LIFE TRAVEL

And How I Miss Malang

​Selama kurang lebih empat tahun tinggal di kota Malang, banyak banget hal-hal yang kadang saya rindukan. Sa​​ya stay di Malang dan kuliah di sana mulai tahun 2009 hingga lulus tahun 2013. Yang paling saya rindukan sebenernya adalah udara dinginnya. Yah meskipun sekarang ngga seadem dulu. Saya lihat pepohonan memang ngga serimbun dulu.

Inget banget saat awal tinggal di Malang tiap hari saya harus sedia obat alergi di dompet karena alergi saya bisa kambuh setiap saat dikarenakan udara dingin. Selain itu, sebenernya awal-awal tinggal di sana saya ngga betah sih, karena alasan klise, belum terbiasa hidup sendiri dan harus mandiri. Tapi setelah kuliah sekitar satu semester udah mulai terbiasa, and i could handle ANYTHING by myself! Trus saat udah semester akhir sedih juga karena harus cabs dari Malang. Kecuali kalau saya waktu itu ngelanjutin kuliah atau cari kerjaan di sana ya. Sayangnya waktu itu saya ngga tertarik juga buat S2 maupun cari kerja di Malang :D. Jadinya yaudah saya pulang balik lagi ke Kediri.

Lalu, apa aja sih hal-hal yang saya sukai saat tinggal di Malang?

  1. Udaranya yang adem.

Udara adem bikin mood saya stabil, ngga gampang marah :D. Mau ngapa-ngapain bawaannya semangat aja. Ngga males-malesan. Mau makan ya pasti nafsu makan meningkat karena udara dingin. Apalagi nafsu ngopi, jangan tanya berapa kali saya ngopi dalam sehari. Bisa berkali-kali :(. Kalau keluar kos sore atau malam hari bisa pakai jaket tebel. Entah mengapa saya suka  merasa keren kalau pakai jaket tebel. Hahaha!

  1. Makanan dan jajanan.

Makanan favorit anak kos di Malang itu lapapan. Biasanya lalapan isinya nasi, ayam/telur/ikan, tempe/tahu, sayuran mentah sebagai lalapan, dan sambel. Ini ikonik banget sih :D. Sampai sekarang tiap ke Malang saya juga masih suka beli. Mana murah banget. Dulu waktu zaman kuliah seporsi cuma Rp5.000,00 tapi ada juga yang Rp8.000,00. Tergantung manunya kalian mau apa aja kombinasi lauknya. Penjual lalapan ini ada di setiap penjuru di kota Malang. Apalagi di daerah kos-kosan kalian akan menjumpai penjual lalapan di hampir setiap rumah.

Selain lalapan makanan khasnya bakso Malang. Cuma saya ga begitu suka sama bakso di Malang. Kuahnya engga terlalu enak. Biasa aja sebenernya. Cuma menurut saya sih bakso Malang terkenal karena adanya aneka daging-daging atau ‘pernak pernik’ seperti gorengan pangsit, usus goreng, tahu, paru, ati, ampela, dsb yang mendampingi si pentol bakso. Kalau rasa sih biasa aja seperti bakso-bakso di daerah lain pada umumnya.

Karena motto hidup saya adalah “Njajan is my lyfe!” Maka perihal perjajanan ini merupakan hal yang (sangat) penting. Kalian mau jajan apa aja adaaaa di Malang. Cilok bakarnya uenak banget! Waktu belum hype jajanan chicken pop corn yang dibumbuin seperti saat ini, di Malang udah menjamur jajanan kayak gitu. Belum hype teh-teh aneka rasa, di Malang udah buanyak gerobak jualan teh di setiap pinggir jalan. Belum hype warung kopi kekinian, di Malang juga udah menjamur di mana-mana. Sayang waktu itu saya ga pernah dan ngga suka nongkrong buat ngopi di cafe-cafe hits, saya sih lebih suka nongkrong di kosan sama temen-temen sambil bikin kopi sachet dan indomi :D. Ya gimana dong emang saya, sampai sekarang pun, engga suka tempat yang rame-rame. Suka pusing dan mendadak vertigo kambuh kalau berada di tempat rame dan overheard obrolan orang-orang. Pfftt.

  1. Kampus UM

Kalau ditanya,

“Kamu di Malang kuliah di mana?”

“Di UM.”

“Oh, Muhammadiyah?”

Saya bawaannya pengen nangis aja dan bosen jelasin kalau UM itu Universitas Negeri Malang, bukan Muhammadiyah yawlaaaa! Segitu ga famous-nya ya kampus saya sampai orang-orang pada ga tau? :D.

Karena saya lulusan UM ya otomatis saya kangen lah sama UM. Dosen-dosennya, meskipun kebanyakan professor, tapi beliau-beliau asik-asik aja, ngga galak, murah ngasih nilai, ngga pernah mempersulit mahasiswa, jadi kami kuliah rasanya santai aja ngga begitu ada beban. Trus kalau kuliah boleh pake kaos oblong dong :D.

Selain karena dosen-dosennya, yang saya sukai karena di samping gedung kuliah adalah beberapa warung makan dan warung kopi. Sebelum kuliah, saat istirahat, atau saat nunggu jam kuliah selanjutnya ngga usah jauh-jauh kalau mau makan, ngopi, atau nongkrong. Tinggal keluar gedung udah langsung bisa makan atau sekadar ngopi. Di warung kopi kalian bisa berbaur sama dosen-dosen atau staff kampus. Ya, beliau-beliau humble dan ngga jaim. Kami para mahasiswa udah biasa makan bareng semeja sama beliau-beliau sambil ngobrol dan guyon. Saya dan 3 sahabat saya suka nongkrong di situ karena salah satu bapak sahabat saya juga merupakan dosen, jadi kami berempat suka nungguin bapaknya makan atau ngopi. Tujuan kami udah jelas, yaitu biar dapat makan atau kopi gratis :D. Mana bapaknya baik banget tiap katemu kami beliau langsung aja bayarin semua yang kami makan :D.

  1. Banyak angkot.

Dulu saat awal kuliah saya ngga bawa motor. Jadi dari Kediri ke Malang naik kereta api atau travel. Pulang pergi kuliah naik angkot. Angkot di Malang tuh banyak banget jurusannya. Enaknya lagi jam berapa aja kalian mau naik si angkot ini selalu ada dan jumlahnya banyak. Jadi meski ngga bawa kendaraan pribadi kalian bisa ke mana-mana dengan mudah dan nyaman. Tenang aja sopir-sopirnya lumayan asik. Asik dalam hal mereka tetap jalan meski seangkot cuma satu orang aja penumpangnya, ngga perlu ngetem lama-lama nunggu penumpang penuh dulu baru naik. Mau ke segala penjuru kota maupun kabupaten Malang, ada banyak angkot yang tersedia. Waktu itu tarifnya masih Rp2.500,00 ngga tau sekarang berapa. Meski sekarang udah marak transportasi online, saya lihat di Malang juga masih banyak dan ramai kok angkotnya.

Sebenernya masih ada beberapa hal yang saya sukai dan kangenin dari Malang. Tapi cuma empat hal aja yang bener-bener relate sama kehidupan pribadi saya saat stay di sana. Kebanyakan teman-teman kuliah saya juga sampai sekarang masih betah di sana. Sengaja mencari kerja di sana biar ngga balik ke kota asal karena saya yakin mereka pada betah :D. Ya gimana dong, tiap orang juga bakal betah sih kalau tinggal di Malang. Mudah-mudahan adik saya juga ntar mau kuliah di Malang biar saya bisa sering-sering nyusulin dan main ke Malang. Hahaha!

 

**Playlist: The Cure – Friday I’m In Love

Leave a Reply

Your email address will not be published.