LIFE

MENGAPA SAYA MENULIS BLOG?

Setahun belakangan, tujuan saya menulis di blog adalah untuk terapi. Terapi untuk menyembuhkan atau sekadar meringankan depresi pascamelahirkan yang saya derita.

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya biasanya saya bikin tulisan di blog cuma buat isi waktu luang, curhat ini itu, bikin web zine, ngumpulin link pdf zine dari mediafire, atau link band temen yang biasanya baru bikin demo. Hehe.

Menulis, entah cuma saya simpan di draft atau saya publish di blog, merupakan salah satu distraksi dan untuk memperbaiki mood. Memang biasanya setelah saya selesai menulis pikiran saya lebih enteng, lebih plong, serasa curhat dengan orang lain. Saat saya butuh teman cerita tapi males cerita ke partner maupun ke orang lain, langsung aja saya bikin tulisan. Pendek atau panjang ngga masalah, yang penting bisa membuat pikiran saya lebih enteng, plong, dan tenang.

Curhat di medsos isn’t just my thing. Ya buat apa sih marah-marah di medsos? Nggerundel, nyindir-nyindir, nyinyir, duh kayak gitu cuma bikin hati dan pikiran tambah ngga tenang. Belum lagi kalau ada yang komen, kontra, ngajak debat, berantem, kan ngga banget! Yang tadinya pengen nyelesaiin masalah dan bikin enteng pikiran eh malah tambah masalah. Kalau mau marah sama sesorang ya langsung aja ke orangnya, ngga perlu lah koar-koar di medsos. Apalagi nyindir orang lain eh tapi akunnya digembok. Ya gunane opo?😂 Udah semakin tua mari kita biasakan untuk selalu berpikir positif. Hidup udah susah plis jangan dibikin tambah susah. Hehe.

Kalau saya sih kepengen marah sama orang ya langsung aja marah sama dia. Ga suka sama orang ya langsung ngomong. Kalau males marah-marah sama orang tersebut dan berantem panjang ya saya marah-marah aja di tulisan :D. Engga saya publish, yang penting saya lega dan yang paling penting ngga nyakitin hati orang lain. Kadang kita ngga bisa kontrol omongan saat marah-marah. Jahat kan kalau kata-kata kita saat marah yang ngga kekontrol jadi bikin orang lain sakit hati? Huhu.

Terus kalau saya mau cerita panjang ya balik lagi, saya bikin tulisan aja di blog. Saya juga males baca status orang yang panjangggg banget. Kenapa ngga ngeblog aja, sih? Kalau mau ngomong panjang ya sebenernya blog adalah tempat yang tepat. Kenapa harus di status atau insta story? Ya ngga, sih?

Sebagai seorang introvert yang suka males ngobrol panjang sama orang, apalagi orang asing, cerita di blog merupakan solusi banget. Manurut pengalaman saya sih kalau kita punya uneg-uneg, punya cerita, atau pengalaman yang pengen dibagi ke orang lain tapi kitanya ga mau cerita atau punya teman cerita yang ga tepat, itu malah bikin pikiran ngga tenang, bikin bad mood, bikin males ngapa-ngapain, bikin tambah kepikiran, bikin tambah sedih yang ujung-ujungnya bikin depresi kambuh. Hiks.

Selain untuk terapi, menulis juga bisa membiasakan kita untuk berpikir kritis dan analitis. Untuk yang ngga terbiasa bikin tulisan, seperti saya, menulis itu susah banget, lho. Tulisan merupakan hasil proses berpikir si penulis yang sangat panjang. Gimana memilih topik, gimana caranya bikin kalimat lengkap, gimana caranya ini kalimat dan paragraf bisa kohesif dan kohern, ngga ada ambiguitas, memilih diksi yang tepat, dan lain-lain. Saya aja yang lulusan bahasa Indonesia suka malu karena masih gini-gini aja kualitas tulisannya, masih banyak kesalahan, kadang ngga kohesif dan kohern, kadang isi tulisannya juga ngga mutu, huhu. Seriusan menulis itu susah banget dan perlu dibiasakan, engga bisa instan. Jadi jangan iri ya sama kualitas tulisan orang lain yang keren-keren. Mereka rutin menulis, membaca, belajar terus, dan ngga males. Kalau kamu? *nabok diri sendiri*

Leave a Reply

Your email address will not be published.